Juta Ajrullah

Berbagi Demi Kebahagiaan Hakiki

Untitled #1

Posted by jutaajrullah on 25 January 2009

#Terawam orang duduk termangu
Penuh beban kenyang sesal
Lelah dalam gulana
Sedih dalam dilema

Terawam orang bergulat dalam bimbang
Menyemut beban pada pundaknya
Merangkak asa dalam benaknya
Cahaya pun menjadi bayangan

Itupun dalam ragam
Datang silih berganti
Pergi malang melintang
Terkadang dalam keesaan

Terawam orang duduk termangu
Dalam riang terbalut sedih
Dalam sorai terkupas sunyi
Dalam cinta terkikis benci

Terawam orang dalam terpana
Menangis dalam tawa
Mengacuh dalam kasih
Mencaci dalam puji

Terawam orang dalam bimbang
Antara menyayang dan disayang
Antara Cinta, kasih sayang dan janji
Antara lampau dan esok

Terawam orang duduk termenung
Penuh beban kenyang sesal
Menyemut lelah
Mengobral bimbang…

Hobi Nulis Puisi sebenernya baru muncul pas Jaman SMA dulu. Sebenernya dah pengen nulis2 poem sejak SMP. Tapi waktu sekolah di SMP dulu aku masih belum tau gimana caranya nulis puisi yang puitis dan artistik. Baru tau caranya pas jaman SMA. Kebetulan ada pelajaran Bhs. Indonesia yang membahas Sastra Indonesia. Disitu dibahas puisi2 dari jaman ke jaman. Dari Jaman Pra kemerdekaan, jaman kemerdekaan, jaman orde lama, orde baru dan jaman2 yang lain (dah lupa juga apa nama jamannya..hehe…). Kebetulan juga pas SMA kelas tiga aku masuk jurusan Bahasa. Di situ jadi lebih mendalam deh pembahasan soal Sastra Indoensia. Di kelas Bhs itu aku jadi tau klo puisi gak harus melulu soal susunan kata2 yang punya rima bagus, dengan pola aa-bb, ab-ab, atau ba-ba.. Waktu itu aku baru tau klo ada puisi yang cuma ada 1 kata aja, katanya lumayan nyleneh lagi. Cuma ada kata “plung”.. satu kata itu aja, bisa disebut puisi..

Dari situ jadi tau deh gimana caranya nulis puisi yang enak dibaca, bagus, gak jelek2 amat juga. Aturannya sebenernya cuma satu aja, yaitu: Gak ada aturannya.Yup!! Bikin karya seni ternyata gak harus mengikuti aturan2. Sebaliknya, Klo mempelajari seni harus menggunakan aturan2 yang ada biar bisa diapresiasi dengan tepat dan benar. Klo mau bikin puisi, tinggal tulis aja apa yang lagi kita rasain saat itu. Gak perlu mikir juga mau milih/ pake kata2 apa ato yang gimana2 gitu… Asal ambil pulpen, buku ato kertas, trus tulis deh..

Bisa nulis puisi dah keturutan, yang belum bisa ternyata masih ada lagi ni. Kasih judul puisinya itu yang ternyata susah juga… Kata2 dah jadi puisi (anggep aja puisi, even belum tentu itu masuk kategori puisi.hehehehe….), tapi belum ada judulnya. Ampe sekarang, puisi2 yang aku tulis masih belum ada judulnya.. akunya juga gak mau mikir2 banget mau dikasih judul apa. Waktu itu yang dipikir cuma pengen nulis aja.. That’s it. Just Write down my Soul.. Jadinya ya gini deh, poems itu cuma aku kasih judul #1, #2, #3 dan seterusnya. Mungkin aja yang aku rasain sama dengan yang dirasain Beethoven waktu dia bikin Musik2 yang dahsyat itu.. Dia kan kasih judul karya dia dengan Simphony #1,#2,#3,#4, No.9,No.14 dan seterusnya.. Ya gak!?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: